Upacara Bendera Peringatan Hardiknas  Tahun 2023, Dipimpin Wakil Gubernur Kalteng Edy Pratowo

Upacara Bendera Peringatan Hardiknas  Tahun 2023, Dipimpin Wakil Gubernur Kalteng Edy Pratowo

Palangkanews.co.id #  Palangka Raya – Wakil Gubernur Kalimantan Tengah (Kalteng) H. Edy Pratowo pimpin Upacara Bendera Peringatan Hari pendidikan Nasional Tahun 2023, bertempat di Halaman Kantor Dinas Pendidikan Prov. Kalteng, Selasa (2/5/2023).

Hari Pendidikan Nasional atau Hardiknas diperingati setiap tahun yang bertepatan dengan hari lahir Bapak Pendidikan Indonesia Ki Hajar Dewantara. Tema Hardiknas 2023 adalah “bergerak, Bersama Semarakkan Merdeka Belajar”.

Wagub H. Edy Pratowo saat menyampaikan amanat Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi Nadiem Anwar Makarim menyampaikan selama tiga tahun terakhir, perubahan besar terjadi di sekitar kita, di mana-mana, dari ujung barat sampai ujung timur Indonesia.

“Sebanyak 24 episode Merdeka Belajar yang sudah diluncurkan membawa kita semakin dekat dengan cita-cita luhur Ki Hadjar Dewantara yaitu pendidikan yang menuntun bakat, minat dan potensi peserta didik agar mampu mencapai keselamatan dan kebahagiaan yang setingi-tingginya sebagai seorang manusia dan sebagai anggota masyarakat”, tutur Edy saat membacakan amanat Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi Nadiem.

Lebih lanjut disampaikan, sejalan dengan Kurikulum Merdeka yang menekankan pembelajaran mendalam untuk mengembangkan karakter dan kompetensi, seleksi masuk perguruan tinggi negeri pun sekarang fokus pada mengukur kemampuan literasi dan bernalar.

“Transformasi yang masif ini sudah sepatutnya dirayakan dengan penuh syukur dan semarak, karena semuanya adalah hasil dari kerja keras dan kerja sama kita. Hari Pendidikan Nasional tahun ini adalah waktu yang tepat bagi kita semua untuk merefleksikan kembali setiap tantangan yang sudah dihadapi, juga setiap jengkal langkah berani yang sudah diambil. Dengan merefleksikan hal-hal yang telah kita lakukan sepanjang tiga tahun terakhir, kita dapat merancang arah perjalanan kita ke depan guna memastikan keberlangsungan dan keberlanjutan gerakan Merdeka Belajar”, imbuhnya.

Edy mengajak semua untuk menyemarakkan dengan semangat meneruskan perwujudan merdeka Belajar, mendidik generasi pelajar Pancasila yang cerdas berkarakter dan membawa Indonesia melompat ke masa depan dengan Pendidkan yang memerdekakan.

Usai pimpin Upacara, Wagub mengungkapkan kepada para media yakni berdasarkan Pidato yang disampaikan oleh Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi bahwa dunia pendidikan sekarang ini sudah berkembang dan semakin maju dibandingkan beberapa tahun yang lalu.

“Sekarang proses belajar mengajar mudah, anak didik bisa belajar dengan baik”, kata Wagub.

Disampaikan, sekarang ada yang namanya Merdeka Belajar yang berarti sudah diberikan kebebasan, semua fasilitas ada, tinggal bagaimana cara memanfaatkan. Edy berharap warga masyarakat Kalteng bisa memanfaatkan fasilitas yang sudah ada ini untuk mengikuti Merdeka Belajar ini.

Hal senada disampaikan oleh  Plt. Kepala Dinas Pendidikan Prov. Kalteng Herson B. Aden saat diwawancarai, Merdeka Belajar adalah sebuah kurikulum yang digunakan untuk SMA/SMK dan SLB, dimana penerapan Merdeka Belajar berbeda dengan Kurikulum 2013.

“Merdeka belajar ini lebih fleksibel dalam rangka proses pembelajaran, dimana nanti guru ada yang namanya Merdeka Belajar dan murid Merdeka Belajar. Hal yang utama dalam kurikulum Merdeka Belajar adalah profil Pelajar Pancasila. Jadi bagaimana seorang siswa menerapkan profil Pelajar Pancasila yakni bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, bergotong royong, memiliki kebhinekaan, memiliki inovatif dan kreatif”, tutupnya.

Upacara dihadiri oleh Asisten Bidang Perekonomian dan Pembangunan Setda Prov. Kalteng Leonard S. Ampung, Kepala Sekolah SMK/ SMU/ SLB sederajat se-Kalteng serta para peserta upacara yang terdiri dari Pejabat Ess III dan IV serta seluruh ASN Disdik Prov Kalteng dan Perwakilan Siswa Siswi SMU/ SMK/ SLB Sederajat.

Pewarta. : Titin

Redaksi Palangkanews

Pimpinan Redaksi Palangka News