UMKM Sulit Kredit Di BRI, Ini Penjelasan Direktur Utama BRI

UMKM Sulit Kredit Di BRI, Ini Penjelasan Direktur Utama BRI

Palangkanews.co.id || Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) kerap mengaku sulit mendapat pendanaan dari perbankan. Padahal pembiayaan atau kredit ke UMKM berpotensi besar digarap perbankan.

Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Sunarso pun mengaku masih sering mendapat keluhan serupa.

“Dalam perjalanan karir saya dalam membina UMKM dan deal bisnis dengan UMKM, masih sering kita dengarkan persoalan bahwa sulit mendapatkan pembiayaan, jadi UMKM potensinya besar tapi memang tidak disentuh oleh bank. Di satu sisi kita dengar,” kata Sunarso dalam Webinar Jaga UMKM Indonesia di Jakarta, Kamis (5/8/2021).

Baca juga: Menkop Teten Khawatir PPKM Level 4 Bikin UMKM Jatuh Lagi

Kerap mendapat keluhan soal pembiayaan UMKM membuat Sunarso memutar otak. Sebab menurutnya, memberikan pembiayaan ke UMKM tak selalu sulit jika UMKM memiliki kapasitas yang diinginkan perbankan.

UMKM kata Sunarso, harus diedukasi, bukan diadvokasi untuk mendapat pembiayaan di awal. Edukasi dilakukan supaya UMKM memiliki kapasitas sehingga posisi tawar di pasar sejajar dengan lembaga pembiayaan.

“Maka tegas saya jawab yang lebih dibutuhkan oleh UMKM sebetulnya bukan advokasi tapi adalah edukasi. Karena advokasi tetap saja membuat posisi mereka di bawah, dan lembaga pembiayaan adanya di atas, dan itu tidak fair,” ucap Sunarso.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun edukasi yang harus diberikan berupa semangat entrepreneurship karena tidak semua UMKM memiliki semangat tersebut. Kemudian UMKM perlu dibekali ilmu administrasi manajerial untuk mengatur keuangan, mengakses informasi, mengakses pasar, dan mengakses permodalan.

Setelah itu, UMKM dibimbing menjalankan bisnis secara sustainable atau berkelanjutan, dengan mengedepankan prinsip good corporate governance (GCG).

“Maka kita ajarkan bisnis secara governance sehingga saya simpulkan kalau sudah diedukasi, bank berlomba-lomba menurunkan biaya semurah mungkin, maka seluruh lembaga pembiayaan berproses melalui credit process pendanaan yang murah,” ungkap Sunarso.

Nantinya jika sudah layak dan komersial, akses pembiayaan yang semakin meningkat pun akan terwujud. Bank kata Sunarso, tidak selalu sulit memberikan akses kredit mengingat penyaluran kredit adalah bisnis utama bank.

“Buktinya sekarang Presiden (Joko Widodo) mengeluarkan bantuan presiden BPUM yang penyalurannya cukup mudah dan kita di BRI sudah salurkan belasan juta. Penyaluran semua lancar padahal itu bukan kredit, bantuan saja itu,” pungkas Sunarso.

Pewarta :. Red pknews
Sumber : Kompas.com/Fika Nurul Ulya / Yoga Sukmana

admin