Pangdam IV Dan Kapolda Jateng Gelar Apel Bersama Bupati, Untuk Penanganan Covid-19 Di Jepara

Pangdam IV Dan Kapolda Jateng Gelar Apel Bersama Bupati, Untuk Penanganan Covid-19 Di Jepara

Palangkanews.co.id || Jepara 24/6/2021 Pangdam IV Diponegoro Mayjen TNI Rudinto bersama Kapolda Jateng Irjen Ahmad Luthfi dan Bupati Jepara Andi Kristiandi menggelar Apel Bersama untuk penanganan proses pengendalian penyebaran Covid-19, di Pendopo Kabupaten Jepara Jawa Tengah. Kamis (24/6/2021).

Tingginya angka penyebaran Covid-19 Jepara sejak awal Juni lalu, menjadikan Jepara sebagai salah satu prioritas perhatian  Jawa Tengah. Setelah Gubernur Jawa Tengah beberapa waktu yang lalu mengunjungi Jepara.

Karena hujan, acara yang semula direncanakan di alun-alun Jepara ini, kemudian dipindahkan ke Pendopo Kabupaten Jepara. Acara diikuti oleh Forkopimda, Forkopimcam unsur TNI, Polri, tokoh agama, tokoh masyarakat, pimpinan ormas dan sejumlah petinggi.



Kapolda Jateng Irjen Ahmad Luthfi pada kesempatan tersebut menegaskan, tingginya angka kasus Covid-19 pasca lebaran termasuk di Jepara, harus ditanggapai dengan kerja keras semua pihak untuk mengendalikanya. “Semua daya harus kita kerahkan untuk menekan angka penyebaran Covid-19 yang disertai pula dengan meningkatnya angka kematian,” tegas Irjen Ahmad Luthfi.

Jepara menurut Ahmad Luthfi telah menyalip Kudus. “Harapan kami semua tokoh agama bergerak bersama menyelamatkan umatnya. ini pelajaran bagi kita kita. Karena itu kita harus benar-benar bekerja dan menjadikan keselamatan rakyat adalah yang harus diutamakan,” ujarnya.

Jika perlu gunakan tempat ibadah untuk sosialisasikan gerakan 5 M berupa himbauan secara masif. ”Kita harus mengambil langkah ordinary emergency penanganan Covid-19 secara bersama-sama,” tegas Ahmad Luthfi.

Sementara Pamdam IV Diponegoro Mayjen TNI Rudinto mengajak semua pihak untuk bahu membahu untuk mengendalikan virus yang semakin nampak ganas ini. Kuncinya adalah sinergitas semua fihak untuk bekerja dengan sungguh-sungguh.

“Saya harapkan Danramil, Camat, Kapolsek dan Puskesmas untuk memobilisasi semua kekuatan bersama babinsa, babinkamtibmas, petinggi, bidan desa dan satgas untuk  mengedukasi warga agar lebih sadar prokes dan bekerjasama dalam trecking, testing dan bahkan pemakaman dengan protokol Covid,” pinta Pangdam IV Diponegoro

Bupati Jepara Dian Kristiandi dalam paparannya  menjelaskan, sampai tangal 24 Juni ini di Jepara tercatat total warga Jepara yang terkonfirmasi sejak awal pandemi adalah 12.711 orang. Dari jumlah tersebut 644 meninggal dunia dan 1.958 orang masih dalam status positif.

Kecamatan Jepara merupakan wilayah dengan paparan terbanyak yaitu 1.898 orang  dan 95 orang meninggal. Sementara terkecil adalah Kecamatan Karimunjawa dengan 2 kasus, 1 diantaranya meninggal.

Dian Kristiandi juga menjelaskan trend penambahan kasus pada bulan Mei dan Juni 2021. “Pada bulan Juni hingga tanggal 24/6/2021 tercatat 4.536 kasus dan tertinggi adalah tanggal 17/6/2021 dengan angka 412 orang,” ujarnya.

Ditambahhkan Bupati Jepara klaster aktif sampai bulan Juni yang sebagian besar didominai oleh klater keluarga fasilitas kesehatan, pondok pesantren, perkantoran serta industri.

Untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19, maka telah dilakukan pemeriksaaan sampel pada bulan Juni sebanyak 8.014 sampel. “Untuk mendukung penanganan Covid-19 ini di Jepara terdapat 24 fasilitas kesehatan,” tambah Dian Kristiandi.

Bupati Dian Kristiandi juga menjelaskan, untuk pelayanan ruang isolasi covid-19, Jepara memiliki 6 rumah sakit rujukan dengan kapasitas ruang isolasi 193 tempat tidur dan ICU 18 tempat tidur dengan BOR rata-rata pada bulan Juni 2021 sekitar 87.56%.

Disamping itu pasca meledaknya kasus pada awal bulan Juni telah dibuat tempat isolasi terpusat dengan kapasitas tempat tidur 172 buah. Tempat isolasi terpusat tersebut berada di BLK  Pecangaan dengan kapasitas 48 tempat tidur, hotel Julia 14  tempat tidur dan Asrama Undip di  Teluk Awur dengan kapasitas 110 tempat tidur. Sementara ruangan isolasi di tiga tempat isolasi terpusat ini memiliki tempat tidur sebanyak 55 buah keterisian 32,0 %.

Pada kesempatan tersebut Bupati Dian Kristiandi juga menjelaskan pelaksanaan vaksinasi di Jepara. “Untuk sasaran tenaga kesehatan telah selesai dilakukan terhadap 4.178 orang dengan capaian 120,6 %.  Sementara untuk pekerja publik  dari target 74.020 orang, telah selesai diberikan dosis pertama 31.858 orang  dan dosis kedua 18.736 orang atau sekitar 25,3 %.

Sedangkan untuk kelompok lansia, Jepara memiliki sasaran 85.025 orang dengan hasil dosis pertama 15.330 orang dan dosis kedua 9.419 orang atau 12,1 persen. Untuk masyarakat umum  Jepara memiliki sasaran 536.775 orang.

DarI jumlah tersebut yang menerima dosis pertama baru 1.588 orang dan  dosis kedua 84 orang atau sekitar 0,02 persen,” ujar Dian Kristiandi.

“Jepara dengan total vaksin 700.000 orang, 46.088 telah menerima vaksin dosis pertama dan 32.220 orang menrima vaksin dosis kedua dengan total pencapaian 4,7 persen”. tambahnya

Terkait dengan  pencapaian  indikator Covid-19  di Kabupaten Jepara, Dian Kristiandi juga menyampaikan berdasarkan rekap pencapaian  indikator Jepara memiliki skor 1,57 dan termasuk sebagai daerah zona risiko tinggi atau merah.

Oleh sebab ituia mengajak semua pihak untuk bekerja lebh keras lagi untuk menekan angka penyebaran Covid-19 di Jepara. “Saya juga mengajak seluruh warga masyarakat untuk lebih meningkatkan ketaatannya pada protokol kesehatan 5 M, memakai masker, mencuci tangan, menghindari kerumunan, kontak langsung dan mengurangi mobilitas,” pinta Dian Kristiandi.

Oleh sebab itu ia minta kepada para petinggi untuk mensosialisasikan protokol kesehatan kepada masyarakat termasuk ketentuan pembatasan dan larangan yang telah ditetapkan bersama.
(Puji S)

Redaksi Palangka News