Mampukah KLHK Awasi dan Larang Kebun Kelapa Sawit Masuk Hutan Lindung 

Mampukah KLHK Awasi dan Larang Kebun Kelapa Sawit Masuk Hutan Lindung 

palangkanews co id # JAKARTA, SAWIT INDONESIA – Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan atau KLHK memperkirakan jika terdapat sekitar 200.000 hektar (ha) lahan sawit yang masuk kawasan hutan lindung dan hutan konservasi (HLHK). Nantinya, jumlah tersebut wajib dikembalikan ke negara untuk dipulihkan kembali dan penggarap dikenakan denda sesuai Pasal 110B Undang-undang Cipta Kerja. 8/11/2023

Sekretaris Jenderal KLHK Bambang Hendroyono mengatakan penggarap lahan yang masuk kawasan HLHK tersebut harus berhenti menanam sawitnya dan diminta mencari penghidupan di sektor lainnya.

“Putusan MA meminta kita tidak boleh sawit tetap jalan setelah kena sanksi, kembali ke kawasan tadi. Catat loh. Pemulihan kawasan hutan itu tetap kita lakukan terhadap areal sawit yang tidak ada izin pelepasan kawasan di HL dan HK, selesai bayar denda pemulihan harus dilakukan oleh pelaku usahanya. Toh di tempat lain dia bisa kerja,” jelas Bambang kepada media di Kantor Ombudsman, Jakarta, Selasa (31/10/2023) bulan lalu.

Dia melanjutkan jika area sawitnya masuk kawasan hutan produksi (bukan HLHK), boleh melanjutkan aktivitasnya selama satu (1) daur meski masuk Pasal 110 B.

Dalam Pasal 110 B dijelaskan, setiap orang yang melakukan pelanggaran, sebagaimana Pasal 17 UU Cipta Kerja, tanpa memiliki Perizinan Berusaha sebelum tanggal 2 November 2020 dikenai sanksi administratif berupa penghentian sementara kegiatan usaha, pembayaran denda, dan/atau paksaan pemerintah.

“Masuk 110B, dia bayar denda dia bisa dikasih jangka pelunasan 1 daur 25 tahun kerja sawit di kawasan hutan. Inilah yang kita dekati dengan membayar denda. Masih kerja di kawasan hutan di kawasan sawitnya panen segala macam, satu daur selesai, yang penting legalitasnya mereka dapatkan tidak lagi pidana tapi administrasi,” ujar Bambang.

Kendati begitu, dia mengatakan pihaknya baru akan fokus pada pelepasan kawasan hutan pada Pasal 110 B setelah 2 November. Sebab, dia mengatakan jika proses penyelesaian lahan sawit masuk kawasan hutan yang totalnya 3,37 juta ha itu masih pada tahap pengenaan Pasal di 110A.

Pewarta : Meggy perwakilan pknews Jakarta 

Sumber. : Indra Gunawan

Redaksi Palangkanews

Pimpinan Redaksi Palangka News