Gugatan Usia Capres dan Cawapres 35 Tahun, di Tolak MK 

Gugatan Usia Capres dan Cawapres 35 Tahun, di Tolak MK 

palangkanews co id # Jakarta -Mahkamah Konstitusi (MK) menolak gugatan uji materi batas usia minimal calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) dalam Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu. 

Mk menolak syarat usia capres-cawapres diturunkan menjadi 35 tahun dari sebelumnya   40 tahun.

Gugatan yang ditolak MK ini tercatat sebagai perkara nomor 29/PUU-XXI/2023, yang diajukan oleh sejumlah kader Partai Solidaritas Indonesia (PSI).

Sidang pembacaan putusan uji materi ini digelar di Gedung MK, Jakarta Pusat, Senin (16/10/2023). 

“Menolak permohonan para pemohon untuk seluruhnya,” kata Ketua MK Anwar Usman dalam sidang pembacaan putusan.  Mahkamah berpendapat, penentuan usia minimal capres-cawapres menjadi ranah pembentuk undang-undang. 

“Dalam hal ini, Mahkamah tidak dapat menentukan batas usia minimal bagi calon presiden dan calon wakil presiden karena dimungkinkan adanya dinamika di kemudian hari,” tambah hakim Saldi Isra. 

Pasal 169 huruf q Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu berbunyi, “Persyaratan menjadi calon presiden dan calon wakil presiden adalah: berusia paling rendah 40 (empat puluh) tahun.” 

Selain kader PSI, beberapa pihak juga mengajukan uji materi batas usia minimal capres-cawapres. 

Khusus perkara nomor 29/PUU-XXI/2023 ini diajukan oleh kader PSI Dedek Prayudi pada 16 Maret 2023.

Ia meminta batas usia minimum capres-cawapres dikembalikan ke 35 tahun. 

PSI menilai  ketentuan saat ini diskriminatif. 

Pewarta. : Anto perwakilan pknews Jakarta Barat

Sumber.   : Literasi online 

Redaksi Palangkanews

Pimpinan Redaksi Palangka News