Dislutkan Rakor Percepatan Pembangunan Perikanan Kalimantan Tengah

Dislutkan Rakor  Percepatan Pembangunan Perikanan Kalimantan Tengah

Palangkanews.co.id || Dalam rangka percepatan pembangunan Kelautan dan Perikanan Kalimantan Tengah, khususnya Pembangunan Kawasan Shrimp Estate, Pengembangan Ikan Lokal, Revitalisasi Budidaya Perikanan di Kawasan Food Estate, Revitalisasi Balai Benih Ikan Air Payau dan Air Tawar, dan Penguatan Permodalan Pelaku Usaha Perikanan melalui sinergitas Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah dan Pemerintah Kabupaten/Kota se-Kalimantan Tengah telah melaksanakan Rapat Koordinasi pada Senin (29/3/2021), bertempat di Aula Dinas Kelautan dan Perikanan (Dislutkan) Provinsi Kalimantan Tengah (Prov. Kalteng). Kegiatan ini dihadiri oleh Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (Kadislutkan) Prov. Kalteng, Ir. H. Darliansjah, M.Si, Kepala Balai Perikanan Budidaya Air Tawar (BPBAT) Mandiangin, Andy Artha Donni Oktopura, S.T., M.T., M.Eng, Pendamping Badan Layanan Umum Lembaga Pengelolaan Modal Usaha Kelautan dan Perikanan (BLU-LPMUKP) Kalimantan Tengah, Iis Purwandi, S. P., Kepala Dinas Perikanan Kabupaten/Kota atau Dinas yang membidangi Perikanan se-Kalimantan Tengah, Pejabat Eselon III Lingkup Dislutkan Prov. Kalteng serta Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Perikanan Budidaya Dislutkan Prov. Kalteng.

Dalam sambutannya H. Darliansjah mengucapkan terima kasih atas kedatangan seluruh peserta undangan yang telah hadir. “Percepatan pengembangan pembangunan kelautan dan perikanan Provinsi Kalimantan Tengah melalui Pembangunan Kawasan Shrimp Estate, Pengembangan Ikan Lokal, Revitalisasi Budidaya Perikanan di Kawasan Food Estate, Revitalisasi Balai Benih Ikan Air Tawar dan Air Payau dan Penguatan Permodalan Pelaku Usaha Perikanan,” ucapnya.

H. Darliansjah menambahkan, “Bapak Gubernur berkomitmen untuk mendukung pengembangan kelautan dan perikanan di Kalteng. Saya yakin dan percaya dengan sinergitas dan integritas Pemkab, Pemprov, serta Pemerintah Pusat akan mampu mengangkat sektor kelautan dan perikanan menjadi sektor andalan di Kalimantan Tengah, yang pada gilirannya dapat meningkatkan pendapatan pelaku usaha perikanan juga pendapatan daerah,” jelasnya.

Dislutkan Adakan Rapat Koordinasi Percepatan Pembangunan Perikanan Kalimantan Tengah
Penandatangan Komitmen Bersama Percepatan Pembangunan Kelautan dan Perikanan Kalimantan Tengah oleh Kepala BPBAT Mandiangin, bersama Kadislutkan dan Dinas Perikanan Kab/Kota se-Kalteng

Pada kesempatan ini Kepala BPBAT Mandiangin yang sebelumnya telah sepakat mendukung Program revitalisasi BBI serta Pengembangan Ikan Lokal di kabupaten/kota di Kalimantan Tengah merespon baik timbal balik yang didapat dari dinas perikanan kabupaten/kota.

“Mengenai bantuan ini sudah masuk ke pusat, jadi saya minta data eksistingnya terutama di Kabupaten Pulang Pisau dan Kabupaten Kapuas, juga menyusul kabupaten-kabupaten lainnya. Untuk BBI, saya minta buatkan profiling, sesuai yang dikatakan Kadislutkan Provinsi, datanya sudah ada, tinggal kami menyamakan form data, insyaallah 3 minggu ke depan sudah terkumpul. Saya minta datanya lebih kepada masalah keadaan BBInya, eksisting di sana, agar sesuai dengan sasaran nanti. Kemudian untuk bantuan bisa mengajukan proposal secara langsung ke BPBAT Mandiangin dengan tembusan Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Kalimantan Tengah,” jelas Andy Artha.

Saat diskusi, Kadislutkan Prov. Kalteng H. Darliansjah mengatakan, “Agar tercapai percepatan pengembangan ini kita harus dalami bussines plan-nya, tiap daerah memiliki program dengan bussines plan-nya masing-masing. Kemudian untuk pengembangan shrimp estate, seperti Sukamara yang sudah menyiapkan lagi 1.000 Ha, diharapkan kabupaten lainnya terutama kabupaten/kota yang berada di daerah pesisir agar mampu mendukung juga program ini dengan cara menyiapkan lahan yang telah Clear and Clean. Dan juga pada program pengembangan kampung ikan lokal, saran saya satu kabupaten/kota mengangkat satu ikon komoditi ikan saja, sehingga lebih fokus pengembangannya,” tegas H. Darliansjah.

Kesepakatan Rakor hari ini antara lain Kawasan Shrimp Estate ada di Kabupaten Sukamara, Kabupaten Seruyan, Kabupaten Kotawaringin Barat, Kabupaten Kotawaringin Timur, Kabupaten Pulang Pisau, dan Kabupaten Kapuas. Kemudian komoditi ikan lokal yang dikembangkan pada kampung budidaya yaitu ikan baung di Kabupaten Lamandau dan Kota Palangka Raya, ikan betok di Kabupaten Sukamara, Kabupaten Pulang Pisau, Kabupaten Kapuas, dan Kabupaten Barito Timur, ikan gabus di Kabupaten Kotawaringin Barat, ikan jelawat di Kabupaten Kotawaringin Timur, ikan belida di Kabupaten Seruyan, dan ikan toman di Kabupaten Barito Selatan.

Sebagai bentuk kesepakatan, Kadislutkan Kalteng bersama seluruh Kepala Dinas Perikanan yang hadir, dan Kepala BPBAT Mandiangin menandatangani Komitmen Bersama Percepatan Pembangunan Kelautan dan Perikanan Kalimantan Tengah. Kegiatan ini dilaksanakan dengan tetap melaksanakan protokol kesehatan yang tertib.

Pewarta : Wahyu Pknews Kalteng
Sumber : Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Kalimantan Tengah

Redaksi Palangka News