Bakar Mobil Patroli Dan Serang Markas Polsek Daha Selatan

Bakar Mobil Patroli Dan Serang Markas Polsek Daha Selatan

Palangkanews co.id – KANDANGAN (KALSEL). MARKAS POLSEK Daha Selatan, Polres Hulu Sungai Selatan (HSS), Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) Senin (1/6)2020), sekitar pukul 02.15 WITA dini hari, diserang oleh seorang yang tak dikenal hingga menewaskan satu orang Anggota Polisi bernama Brigadir Leonardo Latupapua yang sedang bertugas melaksanakan piket saat itu.‎

Anggota Polisi yang piket jaga pada saat kejadian di kantor Polsek Daha Selatan tersebut berjumlah tiga orang, mereka adalah Brigadir Leonardo Latupapua sebagai Kepala SPKT III, Brigadir Djoman Sahat Manik Raja dan Bripda M Azmi.

Kapolres Hulu Sungai Selatan (HSS), AKBP Dedy Eka Jaya, membenarkan terjadinya penyerangan Markas Polsek Daha Selatan yang mengakibatkan tewasnya seorang anggota polisi yang sedang bertugas.

“Benar, satu anggota kami meninggal dunia saat diserang orang tak dikenal tersebut dan kami masih melakukan pendalaman kejadian ini,” katanya Kapolres Hulu Sungai Selatan, AKBP Dedy Eka Jaya, Senin (1/6/2020) sekitar pukul 13.00 WITA saat diminta tanggapannya oleh sejumlah awak media di Loby Mapolres Hulu Sungai Selatan.

Dijelaskannya, pelaku penyerangan Markas Polsek Daha Selatan yang terjadi dini hari tersebut, sebelumnya telah membakar mobil Patroli Polisi yang diparkir di halaman‎ Mapolsek.

“Saat mobil dibakar dan mengakibatkan terjadinya ledakan keras hingga membuat anggota piket saat ini keluar melihat apa yang terjadi diluar,” ujarnya.‎

Selelah anggota keluar dan ternyata berhadapan langsung dengan pelaku yang mengunakan senjata tajam berjenis pedang, sehinga mengakibatkan anggota polisi tewas berlumuran darah.

“Pelaku hanya sendiri, juga tewas saat akan diamankan oleh jajaran Polres Hulu Sungai Selatan,” ujarnya.

Untuk motif dan identitas pelaku sampai saat ini masih belum diketahui, dan masih dilakukan penyelidikan oleh tim dari Polda Kalsel.

“Nanti hasil penyelidikan akan disampaikan langsung oleh pihak Polda Kalsel,” ujarnya.

‎Terkait isu yang beredar bahwa dalam kasus penyerangan Markas Polsek Daha Selalan dilakukan oleh dua orang dengan lugas Kapolres Hulu Sungai Selatan ini membantahnya.

“Saya tegaskan pelaku penyerangan Markas Polsek Daha Selatan tersebut hanya dilakukan oleh satu orang saja,” tegasnya.‎

Kabid Humas Polda Kalsel, Kombes Pol Mochamad Rifa’i ketika dikonfirmasi sejumlah wartawan membenarkan peristiwa meninggal dunianya satu anggota Bhayangkara tersebut akibat diserang oleh orang yang tak dikenal

“Ya, betul dan mohon waktu, karena kita masih di TKP untuk melakukan pendalaman kasus,” jelasnya (1/6/2020).

Informasi yang dapat dihimpun, disaat kejadian tersebut, salah satu diantara tiga anggota Polsek yang diserang sempat meminta bantuan kepada Polres Hulu Sungai Selatan. Dan setelah bantuan datang, aparat langsung mau menangkap pelaku, namun pelaku tidak mau menyerah hingga akhirnya polisi langsung melakukan tindakan tegas dengan menembak pelaku yang masih bersembunyi di ruang Reskrim Polsek Daha Selatan tersebut hingga tewas.

Reporter. : Yuli
Sumber. : Humas Polda Kalteng.
Editor. : PK news.co.id.

admin

admin